Aplikasi Cloud-Native vs Cloud-Based: Apa Bedanya

Aplikasi Cloud-Native vs Cloud-Based: Apa Bedanya

Sionicmedia.com – Cloud-asli? berbasis cloud? Mereka adalah hal yang sama, kan? Tidak cukup, sebenarnya, dan itu membuat perbedaan besar bagi perkembangan. Inilah alasannya.

Sebagai pengubah permainan di era berbagi dan bertukar informasi, komputasi awan menciptakan dimensi internet yang sama sekali baru.

Menghapus batasan perangkat fisik memungkinkan penggunaan sumber daya digital yang disimpan di ruang virtual, memberikan layanan komputasi yang mencakup penyimpanan, server, database, perangkat lunak, analitik, jaringan, dan bahkan kecerdasan.

Karena ini masih merupakan teknologi modern yang baru, hal-hal dapat menjadi membingungkan. Dua istilah yang sering disalahpahami adalah aplikasi “cloud-native” dan “cloud-based”. Jadi, bagaimana cara kerjanya, dan apa yang membuatnya berbeda?

Aplikasi Cloud: Turun ke Dasar

Sebelum memahami perbedaan utama dan pro dan kontra dari aplikasi cloud-native dan berbasis cloud, dan sebelum memahami bagaimana mereka dapat menjadi lebih atau kurang efisien untuk perusahaan, mari kita lihat dasar-dasarnya terlebih dahulu.

Pada dasarnya, istilah “cloud” mengacu pada lokasi virtual yang ada di internet dan digunakan untuk menyimpan file, aplikasi, database, server, atau perangkat lunak.

Akibatnya, aplikasi cloud adalah perangkat lunak yang dirancang untuk pengguna akhir, yang dapat diakses melalui cloud untuk berbagai tujuan dan menyimpan atau memproses data secara online.

Sementara ujung depan aplikasi dapat muncul di browser web atau sebagai aplikasi, penyimpanan data, dan elemen kunci lainnya semuanya diproses secara online. Terlepas dari lokasi atau komputer, aplikasi cloud ini dengan cepat menjadi sangat menarik dan menarik bagi perusahaan dari sektor swasta.

Bergantung pada pendekatan pengembangannya, aplikasi cloud ini diklasifikasikan ke dalam lebih banyak jenis atau kategori. Dan hari ini, kita membahas dua kategori utama ini, yang sering membingungkan: cloud-native dan cloud-based.

Apa Itu Aplikasi Cloud-Native?

Cloud-native menjelaskan pendekatan yang berfokus pada bagaimana aplikasi dibangun, dirancang, dikelola, dan tersedia dengan memanfaatkan keunggulan komputasi awan dan menggunakan arsitektur layanan mikro. Jenis arsitektur ini membuat aplikasi sangat fleksibel dan mudah beradaptasi dengan arsitektur cloud dengan mengalokasikan sumber daya secara efisien ke setiap layanan yang digunakan.

Oleh karena itu, aplikasi asli cloud dirancang khusus untuk cloud. Mereka dirancang untuk menggunakan teknologi berbasis cloud untuk berjalan di cloud publik seperti Amazon Web Service (AWS), Microsoft Azure (Azure), atau Google Cloud Platform (GCP).

Selanjutnya, dijalankan dan dihosting di cloud, aplikasi ini dikembangkan untuk digunakan pada perangkat atau platform tertentu dan dirancang untuk memanfaatkan sepenuhnya karakteristik bawaan komputasi awan. Pada saat yang sama, pengembangan aplikasi cloud-native dapat beradaptasi dengan lingkungan cloud yang dinamis.

Apa Itu Aplikasi Berbasis Cloud?

Meskipun mirip dengan aplikasi cloud-native, aplikasi berbasis cloud tidak dirancang dengan fokus yang sama dengan aplikasi cloud-native. Mereka dibangun untuk menggunakan cloud dan platform cloud, tetapi mereka tidak dirancang untuk memanfaatkan cloud sepenuhnya meskipun mereka menggunakan infrastruktur cloud dinamis.

Infrastruktur berbasis cloud menjadi pilihan bagi mereka yang sudah memiliki aplikasi yang tidak ingin didesain ulang sepenuhnya untuk layanan cloud tetapi tetap ingin mendapatkan beberapa keunggulan teknologi cloud, termasuk skalabilitas dan ketersediaan yang lebih tinggi.

Dalam hal ini, memindahkan aplikasi ke server cloud publik akan membuatnya menjadi aplikasi berbasis cloud.

Jadi, aplikasi berbasis cloud mengacu pada aplikasi yang sudah ada yang dipindahkan ke penyedia cloud sehingga komponen lokal dan komponen berbasis cloud dapat bekerja bersama. Ini berarti tampaknya berfungsi mirip dengan aplikasi berbasis web dan aplikasi desktop asli.

Interaksi pengguna akan dilakukan dari browser atau aplikasi seluler, tetapi pemrosesan dan penyimpanan data akan dilakukan di cloud.

Perbedaan Utama Antara Cloud-Native dan Berbasis Cloud

Perbedaan utama dan utama antara aplikasi cloud-native dan aplikasi berbasis cloud adalah bagaimana mereka mendapatkan keuntungan dari karakteristik cloud (akses jaringan yang luas, pengumpulan sumber daya, layanan mandiri sesuai permintaan, layanan terukur, dan elastisitas cepat). Sementara teknologi cloud-native dirancang untuk memanfaatkan sepenuhnya, teknologi berbasis cloud tidak.

Membandingkan perbedaan utama antara aplikasi berbasis cloud dan cloud-native, ada beberapa area penting di mana yang terakhir tampak jauh lebih menguntungkan daripada yang pertama:

  • Desain : Aplikasi berbasis cloud dirancang untuk ketersediaan, sedangkan aplikasi cloud-native dirancang untuk menangani berbagai domain kegagalan menggunakan arsitektur layanan mikro.
  • Harga : Aplikasi berbasis cloud lebih mahal karena memiliki seluruh tumpukan diperlukan, dan pembelian perangkat keras tambahan sebelum aplikasi dapat digunakan mungkin juga diperlukan. Sebaliknya, aplikasi cloud-native lebih murah, karena biaya lisensi dan penyimpanan yang diterapkan oleh penyedia cloud adalah satu-satunya pembayaran yang diperlukan.
  • Implementasi dan pemeliharaan : Implementasi aplikasi berbasis cloud diperlambat oleh pengaturan perangkat lunak atau akuisisi perangkat keras dan oleh potensi gangguan yang disebabkan oleh konfigurasi perangkat lunak khusus atau migrasi perangkat keras. Aplikasi cloud-native biasanya digunakan lebih cepat karena tidak memerlukan perangkat keras atau perangkat lunak tambahan, dan gangguan tidak mungkin terjadi berkat arsitektur layanan mikro.

Jadi, sementara aplikasi cloud-native menggunakan arsitektur layanan mikro dan semuanya tentang fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi, aplikasi berbasis cloud dibangun di server tradisional dan semuanya tentang skalabilitas dan ketersediaan.

Cloud-Native vs Berbasis Cloud: Keuntungan dan Kerugian

Mempertimbangkan perbedaan antara kedua infrastruktur, sekarang mari kita lihat secara singkat kelebihan dan kekurangan utama.

Aplikasi Cloud-Native

Pengembangan dioptimalkan untuk karakteristik cloud dan dapat disesuaikan dengan lingkungan dinamisnya. Mereka hemat biaya (pembayaran hanya diperlukan untuk apa yang dibutuhkan dan digunakan saat menjalankan aplikasi), dapat diskalakan secara independen, andal, dan mudah dikelola. Mereka juga memiliki portabilitas dan visibilitas yang tinggi.

Kerugian utama dari jenis aplikasi ini terkait dengan fakta bahwa itu sepenuhnya berbasis internet. Akibatnya, pemadaman layanan dapat terjadi kapan saja karena alasan apa pun, dan waktu henti yang dihasilkan merupakan kerugian besar. Selain itu, potensi serangan dan pelanggaran, bersama dengan kontrol pengguna yang terbatas atas pelaksanaan layanan yang dimiliki dan dipantau oleh penyedia layanan, juga merupakan potensi kerugian.

Aplikasi Berbasis Cloud

Aksesibilitas dari mana saja dan kapan saja serta skalabilitas menjadi keunggulan utama aplikasi berbasis cloud. Dua keuntungan penting lainnya dari pendekatan berbasis cloud adalah berkurangnya kebutuhan akan infrastruktur dan pemeliharaan cadangan dan tidak harus mendesain ulang aplikasi sepenuhnya untuk mengeksploitasi layanan dan kemampuan cloud.

Kerugiannya, bagaimanapun, adalah biaya yang lebih tinggi, gangguan potensial, dan potensi downtime yang diciptakan oleh peningkatan yang diperlukan untuk seluruh tumpukan karena aplikasi terintegrasi dengan erat.

Mana yang Harus Anda Pilih?

Pertama dan terpenting, apa pun pendekatan yang Anda pilih, apakah cloud-native atau berbasis cloud, beralih ke aplikasi cloud akan dengan cepat menghasilkan pengurangan biaya, skalabilitas, ketersediaan, dan kinerja yang lebih tinggi.

Tetapi tidak ada jawaban universal untuk pertanyaan ini, karena solusi yang paling efisien tergantung pada situasi dan tujuan masing-masing organisasi.

Leave a Comment